Indonesia-Australia Forum on Higher Education, Research and Technology 2018, di Melbourne Australia

October 22, 2018

Ilmuwan Diaspora Indonesia yang tergabung dalam I-4 (Ikatan Ilmuwan Indonesia International) Australia dan IARNA (Indonesian Academics and Researchers Network Australia) bekerjasama dengan Konsulat Jendral Republik Indonesia di Melbourne dan Departemen of Foreign Affairs and Trade (DFAT)-Pemerintahan Australia, mengadakan Indonesia-Australia Forum on Higher Education, Research and Technology (IAF-HEART 2018), minggu lalu pada tanggal 16-18 Oktober 2018. Forum tingkat tinggi yang dihadiri oleh senior leadership dan akademisi dari berbagai universitas di Indonesia dan Australia ini diselenggarakan di Swinburne University of Technology di Melbourne, Australia. Sekitar 15 universitas dari Indonesia (negeri dan private) dan 10 dari Negara Bagian Victoria berpartisipasi dalam forum ini. Forum ini di buka oleh Konsul Jenderal Republik Indonesia di Melbourne, Ms Spica A Tutuhatunewa, dan juga dihadiri oleh Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Canberra, Mr Muhammad Imran Hanafi.  Assoc Prof M Akbar Rhamdhani, yang merupakan Deputy Managing Director I-4 Australia yang juga merangkap sebagai President IARNA menyatakan  bahwa forum ini bertujuan untuk menguatkan hubungan yang sudah ada dan membuat link baru untuk kolaborasi riset dan pedidikan tinggi antar universitas di Indonesia dan juga Australia, khususnya di negara bagian Victoria. Forum ini merupakan ajang untuk share best practice, mengidentifikasi tantangan dan juga kesempatan untuk berkolaborasi. Pada Sesi ke 1, Konsul Jendral Spica Tutuhatunewa memaparkan high level overview hubungan antara Indonesia dan Australia dalam bidang Riset dan Pendidikan Tinggi. Beliau memaparkan bahwa Indonesia merupakan salah satu top innovators among emerging economies, dengan ranking 31 untuk innovation, dan ranking 32 untuk business sophistication. Australia memiliki performa lebih baik dalam area higher education and training (dengan global ranking 9), dan quality of scientific research institutions (global ranking 10). Dr Eugene Sebastian, Director Indonesia-Australia Center, memaparkan tantangan dan kesempatan kolaborasi antar dua negara di sektor pendidikan dengan memberikan contoh kolaborasi di dalam Indonesia-Australia Center, yang merupakan konsorsium riset dari 11 universitas di Indonesia dan Australia. Pada sesi-sesi berikutnya, presentasi dan diskusi panel diadakan untuk meng-eksplor lebih detail mengenai tantangan, kesempatan dan best practice dari kolaborasi riset dan pendidikan tinggi yang dibagi dalam tiga area: 1) STEM (sains, teknologi, teknik dan matematika), 2) Medikal, Ilmu sosial, Art dan Hukum, dan 3) Bisnis, inovasi dan kewirausahaan. Pada Sesi 2 tentang STEM, Prof Geoffrey Brooks dari Swinburne mengemukakan area-area kunci yang dapat di kembangkan labih lanjut untuk kolaborasi seperti, mining, minerals processing, extractive metallurgy, wastes stabilization and processing, alternate and renewable energy, automation and advanced manufacturing systems. Beliau juga mengemukakan bahwa salah satu greatest assets dari Indonesia adalah high quality students/human resources. Dr Adi Susilo, Dekan FMIPA di Universitas Brawijaya, memaparkan bahwa Indonesia itu kaya akan resources tetapi juga rentan terhadap bencana alam seperti erupsi gunung berapi, gempa, tsunami, longsor, banjir, kebakaran hutan dan lain-lain. Dari sisi ilmu, mitigasi dari bencana harus diperkuat dan juga pemetaan area bencana juga diperlukan. Dari sisi teknologi, diperlukan riset di information technology untuk monitoring, mencatat dan mengolah data. Prof Karen Hapgood, Dekan Eksekutif, di fakultas sains, teknik dan linkungan, Deakin University, menyatakan perlunya untuk mendorong wanita untuk mengambil karir sebagai peneliti di bidang STEM. Kolaborasi riset projek harus di arahkan dengan menggunakan hubungan dengan industry dan juga menjawab tantagan global seperti perubahan iklim, ketahanan pangan, ketahanan cyber, tantangan berkembangnya urbanisasi dan […]

Read more

OPEN RECRUITMENT PENGURUS I-4 2018-2020

October 8, 2018

Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional atau dalam bahasa Inggris International Indonesian Scholars Association disingkat dengan I-4 adalah sebuah wadah ilmuwan Indonesia di dalam dan luar negeri berasal dari konsepsi pengumpulan ilmuwan Indonesia dari seluruh dunia yang diinisiasi oleh PPI Jerman pada medio 2007. Pendiriannya dideklarasikan oleh Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) se-Dunia pada tanggal 5 Juli 2009 dalam kegiatan Simposium Internasional PPI Dunia pada tanggal 3 – 5 Juli 2009 di Den Haag, Belanda dan diresmikan secara formal di Jakarta pada tanggal 24 Oktober 2009. Pada awal tahun 2018 ini, terpilih Dr. Deden Rukmana sebagai Ketua Umum I-4 untuk periode kepengurusan 2018-2020. Oleh karena itu, I-4 membuka kesempatan bagi rekan-rekan ilmuwan untuk ikut berpartisipasi dalam kepengurusan I4 periode 2018 – 2020. Berikut penjelasan singkat mengenai Job Desk pada divisi-divisi I-4: 1. Divisi Logistik dan Perlengkapan – Pengadaan keperluan sekretariat I-4: kartu nama, kenang-kenangan, kartu ucapan – Melakukan pemesanan merchandising – Mendukung program Science Travel: pemesanan tiket, hotel – Mendukung pengadaan print material I-4 (pemesanan percetakan, dsb) 2. Divisi Keanggotaan dan Sumber Daya Manusia – Merumuskan persyaratan dan mekanisme penerimaan anggota – Menyeleksi calon anggota I-4 – Membuat dan mengelola database ilmuwan Indonesia yang tersebar di seluruh dunia – Merancang dan mengelola Reward Program – Mengelola mailing list I-4 3. Divisi Acara, Promosi dan Komunikasi – Mengelola materi program I-4 Talks dan kuliah online – Membantu dalam perencanaan dan pelaksanaan kegiatan I-4 di dalam dan di luar Indonesia – Melakukan kegiatan promosi – Membuat press release – Mendukung pembuatan print material I-4 (materi teks dan sosialisasi) – Melakukan komunikasi ke media terkait kegiatan I-4 4. Divisi Grafik dan Multimedia – Mengelola website I-4. – Mengelola program I-4 talk dan kuliah online secara teknis – Mendukung Kegiatan-kegiatan I-4 lainnya: desain poster, grafik dan media pendukung lainnya. – Mendukung Pembuatan Print Material I-4 (buku, brosur, flyer dsb). 5. Divisi Kerjasama dan Pendanaan – Menjadi humas dan juru bicara I-4 kepada masyarakat dan calon sponsor – Bergerak aktif berhubungan dengan sponsorship – Mengelola kerjasama I-4 dengan organisasi atau institusi lain Salam hangat Divisi Keanggotaan dan Sumber Daya Manusia sdm@i4indonesia.org   klik tautan berikut http://bit.ly/oprecI4

Read more

Penandatanganan Perjanjian Kerjasama untuk Mengadakan Joint Conference di Osaka University

August 29, 2018

JAKARTA-Pada tanggal 14 Agustus 2018, bertempat di Hotel Royal Kuningan Jakarta, I-4 Chapter Jepang bersama dengan Forum Peneliti Muda Indonesia (ForMind) dan Universitas Indonesia telah menandatangani perjanjian kerjasama untuk mengadakan joint conference di Osaka University, Jepang tanggal 27-28 Oktober 2018 bertajuk “Japan Indonesia International Scientific Conference (JIISC-2018).” Penandatangan perjanjian kerjasama ini ditandatangani oleh Rektor UI, Prof. Dr. Muhammad Anis, Managing Director I-4 Jepang Assoc. Prof. Dr. M. Aziz dan Pendiri dan Pembina ForMind Assoc. Prof. Dr. Fenny Dwivany. Penandatanganan perjanjian kerjasama disaksikan oleh ketua I-4 Prof. Deden Rukmana, Conference Chairman sekaligus Deputy Managing Director I-4 East Asia Assist. Prof. Dr. Sastia P. Putri, anggota ForMind, Assoc.Prof. Dr. Yudi Darma dan Dr. Berry Juliandi, serta perwakilan dari Kantor Urusan Internasional Universitas Indonesia. Perjanjian kerjasama ini sekaligus mengukuhkan dukungan sponsorship Universitas Indonesia untuk acara JIISC-2018 yang akan dihadiri oleh para ilmuwan Jepang dan ilmuwan Indonesia, baik yang berkarir di tanah air maupun di luar negeri.

Read more